Tampilkan posting dengan label jajanan. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label jajanan. Tampilkan semua posting

Selasa, 23 September 2014

Bubur-bubur Mengenyangkan!

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas



Ada begitu banyak jenis biji-bijian yang bisa dibuat menjadi makanan. Entah itu dibuat menjadi nasi, bubur, ketan, roti atau apa saja. Untuk tulisan kali ini, maka akan membahas biji-bijian yang diolah menjadi bubur. Bubur apa saja tentunya. :)))
Siapa yang tak suka bubur? Pasti ada. Kalau saya pribadi kebetulan suka bubur, terutama bubur ayam sama bubur ketan item. Rasanya enak. Dua-duanya pun sama-sama tipe makanan yang mengenyangkan, meski kalau makan bubur ayam, dalam waktu beberapa jam sudah terasa lapar lagi.

Banyak bubur yang kita kenal dari olahan tepung yang berbeda-beda, seperti misalnya bubur kacang hijau, bubur ketan hitam, bubur candil, bubur mutiara, bubur sum-sum, dan masih banyak lagi. Rata-rata, bubur tersebut bisa kita temukan di pedagang-pedagang di pasar, kecuali bubur tertentu seperti bubur abang putih yang biasanya dimasak untuk acara tertentu.

Nah, untuk bubur kacang hijau, pastinya familiar, kan? Makanan itu hampir setiap hari selalu ada, apalagi waktu malam, banyak abang-abang burjo yang biasanya jualan di pinggir jalan. Makanan ini juga biasanya dibagikan waktu PKK, buat adik-adik bayi bubur ini bagus. Selain itu, ada juga bubur ketan hitam, yang lebih kental dari bubur kacang hijau. Kemudian bubur mutiara yang terbuat dari tepung sagu. Ada juga bubur candil yang terbuat dari tepung tapioka atau tepung ketan. Lalu bubur sum-sum yang terbuat dari beras ketan. Rata-rata dari bubur tersebut biasanya disiram dengan kuah santan kental, tapi untuk bubur sum-sum biasanya dengan kuah gula jawa.



Read More

Kamis, 18 September 2014

Gorengan-Gorengan Nan Menggiurkan

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas


Gorengan sudah menjadi teman sehari-hari bagi kebanyakan masyarakat setiap harinya. Dari mendoan, bakwan sayur, bakwan jagung, tahu isi, siapa tidak suka dengan itu? Tentu saja ada yang tidak suka. Tapi, sekarang kita akan membahas yang suka-suka saja. Makan gorengan tidak lengkap rasanya kalau tanpa teh manis panas dan ceplusan cabai hijau yang pedas. Kalau cabenya kurang nendang, makan gorengan pun terasa hambar, (Halah).


Makan satu-dua pun rasanya kurang cukup. Gorengan seperti mendoan, di mana tempe dibalut tepung yang diberi bumbu-bumbu serta taburan onclang, rasanya gurih di mulut. Begitupula bakwan jagung yang terasa sedikit manis. Bakwan Sayur apalagi, rasanya campuran antara gurih manis sayuran dan berair. Belum lagi tahu isi, di mana rasanya di luar rengah, tetapi di dalam sedikit lembek dengan sayur-sayuran.




Hehehe...., di penjual gorengan, harga masing-masing gorengan ini bervariasi, tergantung besar kecilnya. Ada yang menjual seharga 500, 700, 1000, bahkan ada yang sampai 3000! Edan! Saya pernah makan gorengan 1 sehaga 3000 gara-gara kepancing sama baunya yang enak. Tapi, sehabis dimakan.... rasanya hambar abis. Sejak saat itu, saya kapok beli gorengan yang dijual di mal. Rasanya sedikit aneh walau aromanya menggiurkan. Walau begitu, beli gorengan di abang-abang pinggir jalan pun harus hati-hati. Kita harus selektif menyantap makanan yang kita makan. Keseringan makan gorengan juga tidak baik. Lebih baik, membatasi diri makan gorengan dan buat gorengannya sendiri di rumah. Itu lebih sehat :D
Read More