Senin, 22 September 2014

Taman Djamoe

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas

Taman Djamoe Indonesia terletak di jalan Raya Semarang Bawen km 28 Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang. Di tempat ini, berbagai jenis atau bahkan ratusan jenis tanaman obat ditanam pada lahan seluas 3 hektar hingga membentuk panorama asri yang indah dan enak dilihat. Letak geografisnya berada di dekat Gunung Ungaran membuat suasana di taman Djamoe pun terasa sejuk dan dingin. Keindahan taman maupun edukasinya mengenai berbagai jenis tanaman obat pun menjadikan taman djamoe sebagai destinasi wisata edukasi baik seorang individual, kelompok, maupun keluarga.



Di taman Djamoe, masyarakat bisa mengenal lebih dekat keanekaragaman tanaman jamu yang selama ini sering dinikmati hasilnya, tapi jarang diketahui bentuk tanamannya. Ratusan tanaman jamu, mulai dari yang biasa ditemui dalam kehidupan sehari-hari, hingga tanaman jamu yang langka sehingga perlu dijaga kelestariannya bisa dilihat di sini. Oleh sebab itu, Taman Djamoe Indonesia bisa menjadi sarana rekreasi sekaligus edukasi yang sangat tepat bagi kita semua.

Selain belajar mengenal tanaman-tanaman jamu dan manfaatnya, di sini kita pun bisa menikmati aneka masakan jawa yang disuguhkan di taman djamoe resto. Ada juga berbagai olahan dari tanaman jamu yang bisa diminum di sana, seperti beras kencur (yang jelas-jelas kita kenal dengan baik sehari-hari). Selain resto taman jamu, ada juga tempat perawata kecantikan yang bisa digunakan oleh kaum hawa, yaitu Srikaton Spa. Aneka perawatan tubuh bisa dijajal di sana, dengan waktu antara 1 – 2.5 jam. Taman ini buka dari pukul 8 pagi sampai 4 sore.


Read More

Tempat-tempat Pelega Rasa Lapar

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas

Daerah pleburan, yang berdekatan dengan Universitas Dipenogoro di daerah bawah, memang ramai dengan area rumah makan, pertokoan, serta penginapan. Ada kafe atau restoran di bagian singosari raya, tapi... ada juga warung makan biasa, tapi letaknya berada di area dalam daerah singosari, tepatnya di singosari 2. Namanya warung pecel singosari. Buka dari pagi sampai sore saja. Makanan yang disajikan pun makanan rumah seperti sayur asem, sayur sop, pecel, kemudian oblok-oblok dengan variasi makanan bermacam-macam.

Meski terlihat sederhana dan biasa-biasa saja, jangan salah sangka. Warung makan ini sangat ramai didatangi, apalagi ketika jam-jam makan siang orang kantoran. Beuh..., mau makan di sana saja bisa susah. Selain warung pecel singosari ini, ada juga warung makan lainnya yang letaknya ada di singosari raya, tidak terlalu jauh dari kafe pelangi, yaitu warung makan kembar dan warung pecel bu sis yang letaknya berdekatan.

Sama seperti warung pecel singosari, warung makan kembar dan bu sis ini pun biasanya ramai di saat jam-jam makan siang orang kantoran. Masakan yang mereka sediakan masakan rumaha. Namun, di kembar, masakannya lebih banyak dan bervariasi. Di warung pecel singosari dan bu sis, kita makan diladeni. Kalau di kembar kita prasmanan, boleh mengambil sesuka hati kemudian baru membayar. Ada beragam lauk dan sayur di sini, seperti sayur mangut, asem, bayam, sop, ayam kecap, sambel goreng telur puyuh, dan lain-lain.

Jika sedang rehat siang dan lapar, bisa datang ke daerah singosari sana dan mencoba menikmati aneka makanan rumahan di sana.
Read More

Jumat, 19 September 2014

Candi Borobudur

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas

Candi Borobudur merupakan warisan nenek moyang yang sangat terkenal. Candi yang dibuat di sekitar abad ke-8 di masa Raja Samaratungga itu terletak di kabupaten Magelang, di provinsi Jawa Tengah. Bentuk candi borobudur seperti piramida berundak yang semakin lama semakin mengerucut ke atas dengan stupa-stupa hampir berada di setiap undakannya.

Selain memiliki nilai seni yang tinggi, Borobudur juga menjadi bukti peradaban manusia pada masa lalu ini juga sarat dengan nilai filosofis. Candi ini mengusung konsep mandala yang melambangkan kosmologi alam semesta dalam ajaran Buddha, bangunan megah ini dibagi menjadi tiga tingkatan, yakni dunia hasrat atau nafsu (Kamadhatu), dunia bentuk (Rupadhatu), dan dunia tanpa bentuk (Arupadhatu). Jika dilihat dari ketinggian, Candi Borobudur laksana ceplok teratai di atas bukit. Dinding-dinding candi yang berada di tingkatan Kamadatu dan Rupadatu sebagai kelopak bunga, sedangkan deretan stupa yang melingkar di tingkat Arupadatu menjadi benang sarinya. Stupa Induk melambangkan Sang Buddha, sehingga secara utuh Borobudur menggambarkan Buddha yang sedang duduk di atas kelopak bunga teratai.

Kata borobudur sendiri memiliki beragam macam makna. Versi pertama mengatakan bahwa nama Borobudur berasal dari bahasa Sanskerta yaitu “bara” yang berarti “kompleks candi atau biara” dan “beduhur” yang berarti “tinggi/di atas”. Versi kedua mengatakan bahwa nama Sejarah Candi Borobudur kemungkinan berasal dari kata “sambharabudhara” yang berarti “gunung yang lerengnya berteras-teras”. Versi ketiga yang ditafsirkan oleh Prof. Dr. Poerbotjoroko menerangkan bahwa kata Borobudur berasal dari kata “bhoro” yang berarti “biara” atau “asrama” dan “budur” yang berarti “di atas”.

Pendapat Poerbotjoroko ini dikuatkan oleh Prof. Dr. W.F. Stutterheim yang berpendapat bahwa Bodorbudur berarti “biara di atas sebuah bukit”. Sedangkan, versi lainnya lagi yang dikemukakan oleh Prof. J.G. de Casparis berdasarkan prasati Karang Tengah, menyebutkan bahwa Borobudur berasal dari kata “bhumisambharabudhara” yang berarti “tempat pemujaan bagi arwah nenek moyang”.

(Artikel dan foto disusun dari berbagai sumber).
Read More

Candi Gedung Sanga

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas

Candi gedung Sanga terletak di lereng gunung Ungaran, tepatnya di desa Darum, Kelurahan Candi, Kecamatan Bandungan, Kabupaten Semarang. Disebut sebagai Candi Gedung Sanga karena memang candi ini memiliki 9 bangunan, di mana antara satu candi dan candi lainnya letaknya berlainan. Candi-candi tersebut terletak dari bawah hingga mencapai ke atas dalam posisi yang simetris.

Dari bentuk serta bagaimana posisi candi tersebut dibangun, memperlihatkan perpaduan dari dua religi, yaitu kepercayaan terhadap nenek moyan serta budaya hindu di mana candi merupakan tempat tinggal para dewa. Candi yang dibuat kuncup ke atas mirip dengan budaya jaman batu yaitu punden berundak-undak. Prinsipnya bawah semakin ke puncak, maka roh nenek moyang semakin dekat dengan manusia. Nah, kedua budaya ini menyatu di Candi Gedong Songo dengan mendefinisikan sebagai tempat persembahan untuk roh nenek moyang dimana tempat untuk melakukan prosesi tersebut berada di komplek candi yang berada di atas perbukitan.

Kompleks candi ini dibuat mengitari kawah sumber air panas, sehingga siapa pun yang datang ke sana bisa menikmati keindahan alam di sekitar candi gedung sanga sekaligus merasakan uap panas bumi. Jarak antara satu candi dengan candi lainnya berbeda-beda. Jadi, siap-siap untuk kelelahan ketika berjalan menanjak untuk sampai ke tiap-tiap candi. Selain itu, untuk mencapai ke gedung sanga ini pun bukan hal yang mudah. Jalan yang kita lewati sempit, berlanggak-lenggok, dan menanjak, membutuhak kehati-hatian ekstra dari kita, terutama saat hujan tiba.
Read More

Kamis, 18 September 2014

Gorengan-Gorengan Nan Menggiurkan

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas


Gorengan sudah menjadi teman sehari-hari bagi kebanyakan masyarakat setiap harinya. Dari mendoan, bakwan sayur, bakwan jagung, tahu isi, siapa tidak suka dengan itu? Tentu saja ada yang tidak suka. Tapi, sekarang kita akan membahas yang suka-suka saja. Makan gorengan tidak lengkap rasanya kalau tanpa teh manis panas dan ceplusan cabai hijau yang pedas. Kalau cabenya kurang nendang, makan gorengan pun terasa hambar, (Halah).


Makan satu-dua pun rasanya kurang cukup. Gorengan seperti mendoan, di mana tempe dibalut tepung yang diberi bumbu-bumbu serta taburan onclang, rasanya gurih di mulut. Begitupula bakwan jagung yang terasa sedikit manis. Bakwan Sayur apalagi, rasanya campuran antara gurih manis sayuran dan berair. Belum lagi tahu isi, di mana rasanya di luar rengah, tetapi di dalam sedikit lembek dengan sayur-sayuran.




Hehehe...., di penjual gorengan, harga masing-masing gorengan ini bervariasi, tergantung besar kecilnya. Ada yang menjual seharga 500, 700, 1000, bahkan ada yang sampai 3000! Edan! Saya pernah makan gorengan 1 sehaga 3000 gara-gara kepancing sama baunya yang enak. Tapi, sehabis dimakan.... rasanya hambar abis. Sejak saat itu, saya kapok beli gorengan yang dijual di mal. Rasanya sedikit aneh walau aromanya menggiurkan. Walau begitu, beli gorengan di abang-abang pinggir jalan pun harus hati-hati. Kita harus selektif menyantap makanan yang kita makan. Keseringan makan gorengan juga tidak baik. Lebih baik, membatasi diri makan gorengan dan buat gorengannya sendiri di rumah. Itu lebih sehat :D
Read More

Jajanan Pasar yang Enak dan Murah!

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas


Siapa yang suka kudapan? Setiap orang tentu punya makanan kecil kesukaannya sendiri-sendiri. Indonesia kaya akan makanan kecilnya. Ada yang terbuat dari umbi-umbian, buah, atau pun tepung dan beras. Semuanya nikmat dimakan dengan rasa khas masing-masing daerah. Kali ini, kita akan membahas mengenai jajanan pasar yang terbuat dari singkong.

Ada yang tahu, jajanan pasar apa yang terbuat dari singkong? Banyak! Ada gemblong, getuk, getuk goreng, tiwul, lemet dan masih banyak lagi. Gemblong semacam makanan yang terbuat dari parutan singkong yang kemudian diisi dengan gula jawa lalu digoreng. Siapa yang tidak tahu getuk? Kebanyakan pasti tahu getuk.


Sebenarnya, di lingkungan saya, getuk tidak terbatas pada jajanan pasar yang terbuat dari singkong, melainkan jajanan pasar yang biasa dibeli ibu saya, semuanya pasti dinamakan getuk, padahal tiap-tiap jajanan itu kemungkinan besar memiliki namanya sendiri-sendiri. Selain getuk ada tiwul yang menyerupai nasi tapi terbuat dari tepung singkong. Ada tiwul yang bisa dijadikan pengganti nasi lho dan bisa dimakan dengan lauk atau sayur. Namun, ada juga tiwul yang seperti kudapan, taburi kelapa dan lelehan gula jawa. Wah... rasa manisnya enak! 

Kemudian ada juga lemet. Mirip seperti gemblong tapi berbeda cara memasak dan pengerjaannya. Lemet dibungkus dengan daun pisang dan dikukus. Rasanya kenyal-kenyal dan manis dengan gula jawa yang dicampur dengan parutan kelapa. Rasanya antara asin-manis dan gurih. Harumnya pun mengundang selera makan. Ayo, kita makan jajanan pasar atau malah membuatnya sendiri!
Read More

Rabu, 17 September 2014

Pasar Sentiling 2014

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas


Setelah event pameran perpustakaan dan arsip di kota Semarang, sebentar lagi akan digelar sebuah event pula yang akan berlangsung di kota Lama, yaitu Pasar malam Sentiling. Rencananya, event ini akan berlangsung dari tanggal 19 – 21 Desember 2014. Awalnya, event ini diadakan untuk menggairahkan kehidupan di area kota Lama. Program acara yang akan berlangsung antara lain:


- Pasar Sentiling
-  Zona:
Parade Plein
Kampung Jawa
Kampung Belanda
- Expo:
Koloniale Tentoonstelling
Vrouw
Kereta Api
Batik
- Symphony Kota Lama
- Jazz Event (19 September 2014)
- Acara kuliner
- Aneka lomba tradisional:
Nekeran
Gangsingan
Dakon

Ayo, datang dan ikut meriahkan pasar sentiling! Jangan lupa, kemungkinan besar jual-beli di tempat ini memakai uang-uangan yang ada di sekitar area pasar. Jadi, kalian harus menukar uang yang ada sekarang dengan uang-uangan yang tersedia di beberapa titik tempat penukaran uang, baru bisa membeli makanan atau barang di sekitar pasar sentiling.
Read More