Tampilkan posting dengan label Kuliner. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label Kuliner. Tampilkan semua posting

Senin, 13 Juli 2015

Mengenal lebih Dekat Boyolali

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas


Setiap kali melewati kota Boyolali, dalam perjalanan Semarang menuju Solo, sering terbersit rasa heran dalam diri saya, kenapa disebut sebagai Boyolali? Apa nama ini ada kaitannya dengan buaya yang dalam bahasa jawa disebut Boyo dan lali yaitu pelupa. Jadi... Boyolali ada buaya yang pelupa? Jelas pikiran saya ngawur banget. Tapi memang, nama kota atau daerah di Indonesia biasanya selalu memiliki arti dan gabungan dari beberapa suku kata. Dan untuk Boyolali sendiri, usut punya usut, rupanya namanya berasal dari ucapan ki Ageng Pandan Arang.

Ki Ageng Pandan Arang sendiri siapa? Beliau merupakan Bupati Semarang pada abad ke-16 yang diramalkan oleh Sunan Kalijaga sebagai wali penutup menggantikan Syeh Siti Jenar. Jadi ceritanya, Ki Ageng Pandan Arang diutus untuk pergi ke Sragen untuk menyebarkan agama Islam. Dalam perjalanannya dari Semarang menuju Sragen, Ki Ageng menemui banyak rintangan dan hambatan. Dalam menempuh perjalanan yang jauh ini, Ki Ageng Pandan Arang semakin meninggalkan anak dan istri. Sambil menunggu mereka, Ki Ageng Beristirahat di sebuah Batu Besar yang berada di tengah sungai. Dalam istirahatnya Ki Ageng Berucap “ BAYAWIS LALI WONG IKI” yang dalam bahasa indonesia artinya “Sudah lupakah orang ini”. Dari kata Baya Wis Lali/ maka jadilah nama BOYOLALI.

Kedengaran agak aneh bukan? Tapi, memang seperti itulah, cerita atau legenda yang beredar. Sama seperti nama Salatiga yang didapat karena di sana ada 3 kesalahan, di mana pada akhirnya Ki Ageng Pandan Arang menamainya dengan Salatiga.


 Boyolali terkenal dengan sapi perahnya serta produksi susunya. Di sini, salah satu dari makanan khasnya adalah dodol susu. Bahannya tentu saja berasal dari susu segar. Dodol susu ini sedang dikembangkan ibu-ibu di Dusun Petongan, Desa Samiran, Selo, Boyolali. Harganya pun murah meriah. Siapa yang mau coba, beli saja! :D


Selain dodol susu, kalian juga bisa menikmati makanan khas berupa jenang pecel! Jenang pecel adalah semacam modifikasi dari pecel sayuran pada umumnya. Pecel tidak lagi disajikan dengan nasi, melainkan dengan jenang. Jenang disini sebenarnya adalah bubur sumsum (yang terbuat dari tepung beras). Untuk komponen pecelnya sama saja, terdiri dari aneka macam sayuran rebus yang kemudian diguyur dengan sambal kacang. Disadur dari web tempat wisata travelensia.com
Read More

Jumat, 26 September 2014

Mengenal Wonosobo

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas

Dingin, sepanjang perjalanan bisa melihat kebun-kebun sayuran, lantas kalau hujan atau hari menginjak malam, kabut pun muncul. Sekilas, itu merupakan gambaran mengenai Wonosobo, sebuah Kabupaten yang ada di lerang gunung sindoro, gunung sumbing, gunung prahu, gunung bismo, pegunungan telomoyo, tampomas dan songgoriti. Jika berpergian menuju cilacap atau Banjarnegara, biasanya akan melewati kota ini dulu.

Beuh..., cuaca di sana benar-benar dingin menusuk. Bahkan tanpa AC mobil pun, kita bisa merasakan kesejukan daerah itu. Menyenangkan! Kebun-kebun sayurannya juga enak untuk dilihat. Iya, dilihat saja, karena saya kurang tahu di mana membelinya, mungkin di pasar daerah sana, tetapi bisa jadi sayur-sayur di sana dijual ke tempat lain. Di Wonosobo ini ada tempat-tempat wisata yang menarik seperti dataran tinggi Dieng, Telaga Menjer, Telaga Warna, Telaga Pengilon, Kawah Sikidang, dan masih banyak lagi. (Sering bolak-balik lewat kota ini baru tahu kalau Wonosobo punya banyak tempat wisata yang terkenal. Duh..., emang dasar nasib yang nggak pernah mampir berhenti di sana.)

Berdirinya Kabupaten Wonosobo ada kaitannya dengan kisah 3 pengembara yang masuk ke wilayah tersebut pada awal abad 17. Ketiga pengembara itu adalah Kyai Kolodete, Kyai Karim, dan Kyai Walik. Mereka bertiga menempati wilayah yang berbeda, di mana Kyai Kolodete membuka permukiman di Dataran Tinggi Dieng, Kyai Karim di sekitar Kalibeber, dan Kyai Walik memilih wilayah yang kini menjadi Kota Wonosobo.

Kata Wonosobo sendiri diyakini bermula dari sebuah dusun yang ada di Selomerto, sebuah daerah yang didapatkan oleh Ki Singowedono yang merupaka cucu kyai Karim, di mana Dusun tersebut bernama Wanasaba yang didirikan oleh Kyai Wanasaba, hingga kini dusun tersebut pun masih ada, dan banyak dikunjungi para peziarah, yang ingin berdoa di makam Kyai Wanasaba, Kyai Goplem, Kyai Putih, dan Kyai Wan Haji.

Wonosobo sendiri memiliki makanan kuliner yang sangat terkenal, apalagi kalau bukan Mie Ongklok? Semua pasti sudah pernah mendengar Mie Ongklok bukan?


Eh...? Ada yang belum pernah dengar ternyata. Baik-baik, saya jelaskan deh tentang Mie Ongklok ini. Mie Ongklok ini sebenarnya adalah bakmi. Iya, bakmi, nama depannya aja udah pake Mie, pasti bahan dasarnya bakmi, kan. *Ditimpuk pake bantal*
Ongklok di Mie Ongklok ternyata memiliki arti sendiri. Disebut mie ongklok karena sebelum disajikan, mie ini diramu dengan sayuran kol segar dan potongan daun kucai. Kol dan daun kucai merupakan sayuran khas Wonosobo. Kucai sendiri adalah daun yang terkenal sebagai penurun darah tinggi. Selain itu, ada juga sate sapi, tempe kemul, dan geblek (makanan sejenis singkong). Jelas saja, makanan berkuah nan panas ini cocok dimakan di daerah Wonosobo yang berhawa dingin. Kalau lewat ke Wonosobo, jangan lupa coba makanan khas daerah ini, ya.

Read More

Selasa, 23 September 2014

Bubur-bubur Mengenyangkan!

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas



Ada begitu banyak jenis biji-bijian yang bisa dibuat menjadi makanan. Entah itu dibuat menjadi nasi, bubur, ketan, roti atau apa saja. Untuk tulisan kali ini, maka akan membahas biji-bijian yang diolah menjadi bubur. Bubur apa saja tentunya. :)))
Siapa yang tak suka bubur? Pasti ada. Kalau saya pribadi kebetulan suka bubur, terutama bubur ayam sama bubur ketan item. Rasanya enak. Dua-duanya pun sama-sama tipe makanan yang mengenyangkan, meski kalau makan bubur ayam, dalam waktu beberapa jam sudah terasa lapar lagi.

Banyak bubur yang kita kenal dari olahan tepung yang berbeda-beda, seperti misalnya bubur kacang hijau, bubur ketan hitam, bubur candil, bubur mutiara, bubur sum-sum, dan masih banyak lagi. Rata-rata, bubur tersebut bisa kita temukan di pedagang-pedagang di pasar, kecuali bubur tertentu seperti bubur abang putih yang biasanya dimasak untuk acara tertentu.

Nah, untuk bubur kacang hijau, pastinya familiar, kan? Makanan itu hampir setiap hari selalu ada, apalagi waktu malam, banyak abang-abang burjo yang biasanya jualan di pinggir jalan. Makanan ini juga biasanya dibagikan waktu PKK, buat adik-adik bayi bubur ini bagus. Selain itu, ada juga bubur ketan hitam, yang lebih kental dari bubur kacang hijau. Kemudian bubur mutiara yang terbuat dari tepung sagu. Ada juga bubur candil yang terbuat dari tepung tapioka atau tepung ketan. Lalu bubur sum-sum yang terbuat dari beras ketan. Rata-rata dari bubur tersebut biasanya disiram dengan kuah santan kental, tapi untuk bubur sum-sum biasanya dengan kuah gula jawa.



Read More

Jajanan Pasar yang Enak dan Murah! (2)

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas


Bentuknya bulat, ada taburan biji wijennya, dan ada isiannya pula. Kue apakah itu? Eng i eng...., benar sekali! Itu tadi adalah Onde-onde! Penganan tradisional khas jawa ini sangat populer di kalangan masyarakat. Terbuat dari tepung ketan dan juga tepung beras yang kemudian diisi dengan kacang hijau yang telah ditumbuk, baru kemudian ditaburi dengan biji wijen sebelum digoreng. Penganan ini bisa dibilang murah dan dijumpai pada penjual-penjual jajanan di pasar. Rasanya yang manis dan sedikit asin serta kenyal dari kulitnya membuat kue ini nikmat dimakan dengan teh tawar hangat.


Selain onde-onde yang bentuknya bulat mirip bola, ada lagi nagasari. Kali ini bentuknya tidak bulat, tetapi segi panjang. Nagasari biasa dibungkus dengan daun pisang dan dikukus. Penganan ini terbuat dari tepung beras, santan, dan juga pisang. Bumbu-bumbunya pun sederhana seperti garam, maupun vanilli. Makan beberapa potong makanan ini lumayan bisa mengenyangkan, lho.



Ada lagi ongol-ongol. Ongon-ongol ini memiliki tekstur yang lembut dan kenyal karena terbuat dari tepung sagu. Sementara rasanya manis, karena adonan diberi gula jawa. Ongol-ongol dimasak dengan cara dikukus. Adonan yang terdiri dari tepung sagu, gula jawa, daun pandan, sedikit garam, dan air itu dibuat kalis. Lalu diambil sedikit demi sedikit untuk dibentuk bulat, elips maupun persegi empat. Setelah itu, barulah proses pengukusan dimulai. Saat disajikan, ongon-ongol ditaburi parutan kelapa. Paling pas dinikmati saat bersantai, bersama segelas teh atau kopi panas.





Read More

Senin, 22 September 2014

Tempat-tempat Pelega Rasa Lapar

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas

Daerah pleburan, yang berdekatan dengan Universitas Dipenogoro di daerah bawah, memang ramai dengan area rumah makan, pertokoan, serta penginapan. Ada kafe atau restoran di bagian singosari raya, tapi... ada juga warung makan biasa, tapi letaknya berada di area dalam daerah singosari, tepatnya di singosari 2. Namanya warung pecel singosari. Buka dari pagi sampai sore saja. Makanan yang disajikan pun makanan rumah seperti sayur asem, sayur sop, pecel, kemudian oblok-oblok dengan variasi makanan bermacam-macam.

Meski terlihat sederhana dan biasa-biasa saja, jangan salah sangka. Warung makan ini sangat ramai didatangi, apalagi ketika jam-jam makan siang orang kantoran. Beuh..., mau makan di sana saja bisa susah. Selain warung pecel singosari ini, ada juga warung makan lainnya yang letaknya ada di singosari raya, tidak terlalu jauh dari kafe pelangi, yaitu warung makan kembar dan warung pecel bu sis yang letaknya berdekatan.

Sama seperti warung pecel singosari, warung makan kembar dan bu sis ini pun biasanya ramai di saat jam-jam makan siang orang kantoran. Masakan yang mereka sediakan masakan rumaha. Namun, di kembar, masakannya lebih banyak dan bervariasi. Di warung pecel singosari dan bu sis, kita makan diladeni. Kalau di kembar kita prasmanan, boleh mengambil sesuka hati kemudian baru membayar. Ada beragam lauk dan sayur di sini, seperti sayur mangut, asem, bayam, sop, ayam kecap, sambel goreng telur puyuh, dan lain-lain.

Jika sedang rehat siang dan lapar, bisa datang ke daerah singosari sana dan mencoba menikmati aneka makanan rumahan di sana.
Read More

Kamis, 18 September 2014

Gorengan-Gorengan Nan Menggiurkan

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas


Gorengan sudah menjadi teman sehari-hari bagi kebanyakan masyarakat setiap harinya. Dari mendoan, bakwan sayur, bakwan jagung, tahu isi, siapa tidak suka dengan itu? Tentu saja ada yang tidak suka. Tapi, sekarang kita akan membahas yang suka-suka saja. Makan gorengan tidak lengkap rasanya kalau tanpa teh manis panas dan ceplusan cabai hijau yang pedas. Kalau cabenya kurang nendang, makan gorengan pun terasa hambar, (Halah).


Makan satu-dua pun rasanya kurang cukup. Gorengan seperti mendoan, di mana tempe dibalut tepung yang diberi bumbu-bumbu serta taburan onclang, rasanya gurih di mulut. Begitupula bakwan jagung yang terasa sedikit manis. Bakwan Sayur apalagi, rasanya campuran antara gurih manis sayuran dan berair. Belum lagi tahu isi, di mana rasanya di luar rengah, tetapi di dalam sedikit lembek dengan sayur-sayuran.




Hehehe...., di penjual gorengan, harga masing-masing gorengan ini bervariasi, tergantung besar kecilnya. Ada yang menjual seharga 500, 700, 1000, bahkan ada yang sampai 3000! Edan! Saya pernah makan gorengan 1 sehaga 3000 gara-gara kepancing sama baunya yang enak. Tapi, sehabis dimakan.... rasanya hambar abis. Sejak saat itu, saya kapok beli gorengan yang dijual di mal. Rasanya sedikit aneh walau aromanya menggiurkan. Walau begitu, beli gorengan di abang-abang pinggir jalan pun harus hati-hati. Kita harus selektif menyantap makanan yang kita makan. Keseringan makan gorengan juga tidak baik. Lebih baik, membatasi diri makan gorengan dan buat gorengannya sendiri di rumah. Itu lebih sehat :D
Read More

Jajanan Pasar yang Enak dan Murah!

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas


Siapa yang suka kudapan? Setiap orang tentu punya makanan kecil kesukaannya sendiri-sendiri. Indonesia kaya akan makanan kecilnya. Ada yang terbuat dari umbi-umbian, buah, atau pun tepung dan beras. Semuanya nikmat dimakan dengan rasa khas masing-masing daerah. Kali ini, kita akan membahas mengenai jajanan pasar yang terbuat dari singkong.

Ada yang tahu, jajanan pasar apa yang terbuat dari singkong? Banyak! Ada gemblong, getuk, getuk goreng, tiwul, lemet dan masih banyak lagi. Gemblong semacam makanan yang terbuat dari parutan singkong yang kemudian diisi dengan gula jawa lalu digoreng. Siapa yang tidak tahu getuk? Kebanyakan pasti tahu getuk.


Sebenarnya, di lingkungan saya, getuk tidak terbatas pada jajanan pasar yang terbuat dari singkong, melainkan jajanan pasar yang biasa dibeli ibu saya, semuanya pasti dinamakan getuk, padahal tiap-tiap jajanan itu kemungkinan besar memiliki namanya sendiri-sendiri. Selain getuk ada tiwul yang menyerupai nasi tapi terbuat dari tepung singkong. Ada tiwul yang bisa dijadikan pengganti nasi lho dan bisa dimakan dengan lauk atau sayur. Namun, ada juga tiwul yang seperti kudapan, taburi kelapa dan lelehan gula jawa. Wah... rasa manisnya enak! 

Kemudian ada juga lemet. Mirip seperti gemblong tapi berbeda cara memasak dan pengerjaannya. Lemet dibungkus dengan daun pisang dan dikukus. Rasanya kenyal-kenyal dan manis dengan gula jawa yang dicampur dengan parutan kelapa. Rasanya antara asin-manis dan gurih. Harumnya pun mengundang selera makan. Ayo, kita makan jajanan pasar atau malah membuatnya sendiri!
Read More

Rabu, 17 September 2014

Berburu kulineran di Jepara

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas
Tak disangka, kota kecil yang ada di utara pulau jawa ini (Jepara) memiliki makanan yang unik. Mulai dari horok-horok, pindang serani, sate kikil, madumongso, es dawet, sampai adon-adon coro. Yang terakhir ini jangan membayangkan yang aneh-aneh ya. Adon-adon coro bukan minuman yang terbuat dari serangga, kok.
 

Kita mulai dari yang pertama yaitu horok-horok. Ini merupakan makanan yang terbuat dari tepung aren. Rasanya agak asin, kenyal, dan sedikit hambar. Paling enak dimakan dengan pecel atau bakso, tapi bisa juga dinikmati hanya dengan sate kikil. Harganya cukup murah tapi itu dulu. Seribu bisa dapat potongan horok-horok yang besar, tapi entah kalau sekarang. Kemudian ada yang namanya pindang serani.


Makanan ini merupakan makanan olahan dari ikan. Jepara, sebagai kota yang letaknya di pinggir pantai, hampir pasti selalu mendapat kiriman hasil-hasil laut yang segar setiap hari. Ikan-ikan inilah yang biasanya dimasak menjadi pindang serani yang rasanya asem, gurih, segar, dan pedas. Namun, bahan dasar ikan yang dipakai untuk pindang serani bukanlah ikan pindang, tetapi ikan lain dan kebanyakan ikan bandeng. Pindang itu merupakan cara memasak dengan dikukus. Kemudian, ada sate kikil yang rasanya pedas dan berbumbu, bisa jadi teman lauk utamanya horok-horok.



Untuk minumannya, cobalah adon-adon coro. Seperti yang dikatakan tadi, adon-adon coro tidak terbuat dari serangga, melainkan malah dari kelapa, jahe, dan kadang ditambah dengan bumbu merica untuk mendapatkan rasa pedas yang lebih menggigit. Potongan-potongan kelapa muda juga ada di dalam minuman ini, sehingga rasanya lebih enak dan renyah. Adon-adon coro bisa dinikmati malam hari di sekitar SCJ (Shopping Center Jepara). Harganya cukup murah untuk seporsinya.
Read More

Senin, 15 September 2014

Kampung Rawa : Makan sambil Mengapung di Ambarawa

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas

Usai pergi dari Cimory, tanpa mencicipi makanan di sana, saya pun langsung tancap gas menuju ke Kampung Rawa. Dalm hati, saya berharap bisa mendapat makanan enak, murah, dan merupakan porsi keluarga. Biasalah, kantung mahasiswa di semester akhir itu biasanya cekak, alias banyak keringnya. Apalagi adik sepupu sudah merekomendasikan tempat ini. Maka..., saya pun makin bersemangat menuju ke sana.

Sebetulnya, antara Cimory – Kampung Rawa ini tidak terlalu jauh. Jaraknya mungkin sekitar 30 menit perjalanan atau 20 menitan, bila tidak macet. Letak Cimory memang berdekata dengan pertigaan yang menuju Salatiga serta Yogyakarta. Dengan hati riang, karena sehabis melihat pemandangan indah di Cimory, saya pun bergegas pergi ke sana. Bayang-bayang makanan yang enak, terutama udang bakar, membuat saya makin tidak sabar. Perlu diketahui, saya sampai rela tidak sarapan hanya karena mau wisata kuliner di kampung Rawa. :))

Tak berapa lama, kami pun sampai di sana. Angin besar yang bertiup langsung menyambut kedatangan kami. Cuaca tak berbeda jauh dari Cimory, terasa sejuk tetapi juga panas. Di sekitar kami, saya bisa melihat rawa pening yang begitu luas. Iya, tempat ini memang berada di sekitar danau rawa pening yang menjadi tempat menggantungkan hidup bagi penduduk sekitarnya. Saya dan yang lainnya pun memutuskan untuk masuk ke restoran terapung. Kami berdua naik semacam apa ya... kapal-kapalan kecil untuk menyebrang sampai di restoran. Sensai pertama ketika menginjakkan kaki di restoran itu adalah... pusing.

Bagaimana tidak? Hampir setiap kali kami berjalan, jalannya bergoyang ke kiri dan ke kanan, siapa pun rasanya pasti mual kalau goyang ke sana-ke sini terus-menerus. Kemudian, kami pun memilih tempat di sebuah bilik kecil yang ada di luar restoran. Dari sini, kami bisa melihat keindahan rawa pening. (Bagi yang masuk angin, hati-hati kalau memilih makan di luar area, seoalnya anginnya kencang, tahu-tahu malah masuk angin dan pilek seperti saya karena ndak tahan anginnya).

Kami memesan makanan paketan. Jujur, sewaktu buka menu dan melihat daftar harga, saya kaget karena harganya lebih mahal dari Cimory. (Tahu gitu saya nyicip makan di Cimory aja. Samapi sekarang nyesel, nggak icap-icip di sana :( ). Yang lebih mengesalkan lagi, dengan pelayanannya yang kurang mengenakkan. Masakannya pun kurang sedap. Padahal..., beberapa kawan bilang makanan di sini enak. Tapi saya malah tidak merasakan itu. Saat meninggalkan tempat tersebut, saya cukup kecewa, meski... yah... mau bagaimana lagi.

Semoga pelayanan dan makanan di sana bertambah enak. Ada yang mau mencoba? :D


Read More

Cimory Bawen, Tempat Rekomendasi Wisata Keluarga

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas

2013 lalu, ada salah satu restoran dari Bogor yang lumayan terkenal, bernama Cimory akan hadir di Semarang, ehm... sebenarnya tidak tepat jika berada di Semarang, melainkan berada di Bawen, yang masih termasuk kabupaten Semarang. Yah, seperti orang-orang kebanyakan, yang selalu tertarik dengan hal-hal baru, saya pun merencanakan hendak pergi ke tempat tersebut bersama saudara sepupu saya. Apalagi kalau bukan untuk memuaskan rasa penasaran saya.

Pada suatu minggu, akhirnya saya pun berangkat menuju ke Cimory Bawen bersama adik sepupu serta kedua teman saya. Saya sengaja memilih waktu pagi agar tidak terjebak macet maupun keramaian di tempat yang saya tuju. Iya..., saya tidak suka ramai dan macet, terutama di daerah Bawen sana mobil-mobil yang lewat pun bukan hanya mobil pribadi, melainkan juga bus, tronton, truk batu dan pasir. Bisa dibayangkan, kan, bagaimana rasanya kalau terjebak macet dengan motor-motor seperti itu?

Akhirnya, sekitar pukul 10 kami tiba di sana. Suasana cukup sejuk dan dingin. Daerah ungaran, mbawen memang daerah pegunungan. Suasananya nyaman dan enak. Yang perlu dicatat hanya satu hal, tempat ini pun juga terasa panas. Sejuk tapi panas. Di Cimory, saya menemukan ada dua buah bangunan di bagian depan, setelah tempat parkir mobil. Yang pertama supermarket berisi tempat jualan olahan dari sapi, sedangkan di sisi kanan, kalau tidak salah merupakan restorannya. Kami tidak memilih ke restoran tersebut karena berniat untuk makan di Kampung Rawa yang ada di daerah Ambarawa, tepatnya di jalur lingkar luarnya.


Cimory lumayan enak. Ada taman, tempat bermain untuk anak kecil, ada sebuah peternakan kecil-kecil berisi sapi totol item-putih, kemudian kandangan kelinci yang gemuk ginuk-ginuk, dan beberapa binatang lainnya. Tempat ini disarankan untuk menjadi tempat wisata keluarga, terutama anak-anak. Mereka pasti senang bertemu dengan hewa-hewan di sini. Kalau saya, mah..., hehehe....
Read More

Rabu, 10 September 2014

Lontong Tahu Gimbal Semarang

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas


Apa yang anda pikirkan ketika mendengar kata Gimbal? Pasti yang terbayang adalah rambut gimbal dan mungkin saja dataran tinggi Dieng. Namun, Gimbal yang ini jauh berbeda dari gimbal yang ‘itu’. Ini bukan rambut, melainkan makanan. Di Semarang, Gimbal merupakan sejenis kerupuk udang. Kerupuknya berbeda dari kerupuk yang keras dan ‘kriuk’, gimbal memiliki tekstur yang agak tebal tapi tak setebal bakwan, dan... benar-benar ada udangnya di kerupuknya, jadi udangnya tidak melebur jadi satu dengan tepungnya.

Racikan lontong tahu Gimbal cukup sederhana. Makanannya terdiri dari lontong, kol segar, tahu, tauge (jika ada), seledri, gimbal, telur, kemudian bumbu kacang. Makanan khas kota Semarang ini paling mudah dijumpai di Taman KB dan sekitarnya. Harganya cukup bervariasi antara Rp 10.000 – Rp 15.000. Walau semua terlihat sama, tetapi rasa yang tercipta dari tiap-tiap pembuat bisa terasa sangat berbeda.

Racikan bumbu dari tiap-tiap penjualnya ini yang membuat rasa tiap lontong tahu gimbal yang berbeda-beda. Di Taman KB sendiri, lontong tahu gimbal yang paling terkenal adalah lontong Tahu Gimbal Pak Edy. Sementara, ada lagi lontong tahu Gimbal di daerah plampitan bernama Lontong Tahu Gimbal Pak Man. Jika memilih makan Tahu Gimbal di taman KB, jangan lupa memesan es campur atau es duren juga. Makan tahu Gimbal kurang lengkap rasanya kalau tanpa itu.




Read More

Mie Kopyok Semarang

Diposting oleh Dina Cahyaningtyas


Pernah dengar nama Mie Kopyok? Mungkin belum pernah dengar. Sudah bisa membayangkan seperti apa bentuk mie kopyok itu? (Tolong jangan dibayangkan kalau mie kopyok itu sejenis dengan Mie yang di-kopyok-kopyok, ya. Itu beda.). Mie Kopyok atau bisa juga disebut sebagai Mie Lontong merupakan salah satu kuliner yang ada di Semarang. Kata kopyok sendiri merupakan istilah karena cara memasak mie-nya yang harus di-kopyok lebih dahulu sebelum dihidangkan.

Makanan yang terdiri dari bakmi yang kelihatan seperti bakmi jawa, tauge atau kecambah, tahu, dan lontong ini merupakan penganan yang enak dimakan, terutama saat lapar. Cara membuatnya mudah saja. Tauge dan bakmi direbus secara bersamaan, lontong dipotong-potong kecil bersama tahu, setelah tauge dan bakmi matang, langsung saja ditarung ke atas potongan lontong dan tahu. Baru tambahkan bumbu, kerupuk gendar, kecap, dan bagi yang doyan pedas, tinggal diberi ulekan lombok setan.

Dulunya, mie kopyok merupakan penganan atau dianggap sebagai jajanan saja. Pada era tahun 70-80an, kebanyakan penjual mie kopyok menjajakan dagangannya dengan cara dipikul berkeliling. Namun, semakin lama, sekarang bisa ditemukan beberapa penjual mie kopyok yang menetap di salah satu tempat. Selain itu, makanan ini yang dulunya makanan ringan sekarang bergeser menjadi makanan utama yang disantap oleh masyarakat.

Harga seporsi mie kopyok bisa dibilang murah. Di pedagang keliling, biasanya sepiring mie kopyok biasa dijual sekitar Rp 7000 – Rp 8000. Rekues lontong 1, hanya menambah sekitar 1000-an. Rasanya pun mantap, antara manis dan gurih.

Read More