Jumat, 12 September 2014

Gereja Blenduk Semarang

Diposkan oleh Dina Cahyaningtyas
Gereja Blenduk, salah satu bangunan yang menjadi ikon di kota Lama semarang. Usia Gereja ini cukup tua. Pertama kali dibangun, bentuknya pun tidak seperti sekarang ini. Bentuknya seperti rumah panggung dengan atap sesuai dengan arsitektur Jawa Kemudian, bangunan itu pun dirombak dan dijadikan seperti yang sekarang. Gedung ini dibangun kembali oleh H.P.A. de Wilde dan W.Westmas, dengan dua menara dan atap kubah. Keterangan mengenai Wilde dan Wetmas tertulis pada kolom di belakang mimbar.

Bangunan Gereja yang sekarang merupakan bangunan setangkup dengan facade tunggal yang secara vertikal terbagi atas tiga bagian. Bangunan ini menghadap ke Selatan. Lantai bangunan hampir sama tinggi dengan jalan di depannya. Pondasi yang digunakan terbuat dari batu dan sistem strukturnya dari bata. Dinding terbuat dari bata setebal satu batu. Atap bangunan berbentuk kubah dengan penutupnya lapisan logam yang dibentuk oleh usuk kayu jati. Di bawah pengakiran kubah terdapat lubang cahaya yang menyinari ruang dalam yang luas. Di depan Gereja Blenduk terdapat taman Srigunting dan di sisi yang lain merupakan jalan pada yang sering dilewati banyak mobil. 


Jika merasa lelah atau sedang berjalan-jalan di sekitar kota Lama, sempatkan untuk mampir ke taman Srigunting dan menikmati keindahan Gereja Blenduk serta angin silir dari taman. Di sana tempat yang menyenangkan untuk berkumpul, meski agak berisik karena salah satu sisi jalan merupakan lalu lintas utama dari arah utara.

(Foto dari berbagai sumber)